Siap Hamil di Atas 35 Tahun?

Siap Hamil di Atas 35 Tahun?

Secara umum, wanita berusia 35 tahun dan lebih tua akan melihat ke depan untuk kehamilan relatif lebih lama. Namun, sebagian besar ibu hamil di usia 35 mungkin memiliki bayi yang sehat.

Risiko komplikasi pada ibu hamil berusia lebih dari 35 lebih tinggi daripada yang hamil pada usia yang lebih muda. Namun ada banyak cara yang bisa dilakukan untuk memastikan seorang ibu melahirkan bayi yang sehat.

Siap Hamil di Atas 35 Tahun

Kehamilan risiko pada usia 35 dan lebih

Adalah untuk menyadari risiko yang lebih umum pada kehamilan setelah usia 35 tahun, wanita hamil bisa lebih waspada dan mampu bekerja sama dengan dokter dalam menangani situasi. Risiko pertanyaan, antara lain:

Tingkat kelahiran menurun

Setelah usia 35, kesuburan seorang wanita dari kecenderungan untuk menurun, sehingga menunggu relatif lama untuk bayi. Hal ini dilatarbelakangi kondisi berikut.

  • Pengurangan jumlah dan kualitas telur yang dihasilkan.
  • Perubahan hormonal yang mengakibatkan perubahan ovulasi.
  • Semakin tinggi kemampuan untuk mempengaruhi kondisi medis tertentu seperti endometriosis, kemungkinan kehamilan.

Bayi yang tidak normal

distribusi normal dari telur, yang disebut nondisjunction, menghilangkan kemungkinan anak dengan kelainan bawaan atau gangguan sebagai akibat dari kelainan kromosom seperti sindrom Down, akan meningkat sebagai induk betina. Kondisi ini diharapkan menjadi 1 dalam 30 wanita hamil berusia 45 dan lebih tua.

Susah hamil silahkan :klik disini1

Risiko keguguran

Risiko keguguran sebelum 4 bulan atau bayi meninggal dalam kandungan meningkat sekitar 10 persen pada wanita berusia 40 tahun dibandingkan dengan mereka yang hamil di usia 20. Keguguran biasanya disebabkan oleh kromosom atau masalah genetik pada janin.

Bayi yang lahir terlalu dini atau beratnya kurang dari normal

Wanita yang melahirkan setelah usia 35 lebih berisiko memiliki bayi lahir prematur atau lahir dengan berat badan kurang dari yang direkomendasikan. Selain itu, berisiko juga melahirkan bayi dengan masalah kesehatan yang kompleks.

Masalah kesehatan pada ibu

masalah kesehatan seperti hipertensi dan diabetes dapat muncul selama kehamilan. Kondisi ini lebih sering terjadi pada wanita hamil yang berusia 30 sampai 40. Selain itu, wanita hamil pada usia ini juga cenderung lebih berisiko untuk komplikasi seperti plasenta previa dan praeklamsia.

Sesar

Risiko komplikasi pada ibu hamil berusia 35 tahun dan lebih tua, seperti plasenta previa dan cenderung mengalami proses persalinan dengan operasi caesar.

Penciptaan kehamilan yang sehat pada usia 35 dan lebih dari

Meskipun kehamilan medis pada usia 35 ke atas berisiko, tapi masih ada cara untuk melakukan hal ini bahwa bayi dan ibu untuk tetap sehat selama kehamilan dan setelah melahirkan. Jangan khawatir terlalu banyak karena sebagian besar wanita hamil di atas usia 35 mampu melahirkan bayi yang sehat.

Berkonsultasi secara teratur, terutama di awal-awal kehamilan

Minggu pertama adalah fase kritis pertumbuhan awal bayi. Wanita hamil dapat mendeteksi kehamilan dan berurusan dengan memeriksa kemungkinan kelainan pada bayi. Dengan pemeriksaan rutin, dokter juga dapat memberikan pengobatan dini jika Anda berada pada risiko atau terdeteksi dengan diabetes gestational dan preeklampsia.

Konsumsi vitamin untuk ibu hamil

Mengambil vitamin setidaknya 400 mikrogram asam folat per hari sebelum dan dapat membantu selama tiga bulan pertama kecacatan kehamilan pada bayi, terutama sumsum tulang belakang dan mencegah otak. Beberapa vitamin sebelum hamil mengandung 800-1000 mikrogram asam folat masih relatif aman. Namun, Anda harus menghindari mengambil lebih dari 1.000 mikrogram asam folat.

Baca Juga : Bahaya Minuman Keras Selama Kehamilan

Harap menjaga berat badan normal Anda

Wanita dengan berat badan normal harus 11-15 kg lebih berat badan selama kehamilan, tetapi bagi mereka yang kelebihan berat badan, 6-11 kg. berat badan ekstra dari ibu hamil yang memiliki risiko yang tidak memadai gerakan anak dan risiko kelahiran prematur. Sebaliknya, wanita hamil yang kelebihan berat badan memiliki risiko lebih besar dari kondisi tertentu seperti diabetes gestational dan tekanan darah tinggi. Anda dapat menjaga berat badan normal dengan:

  • Menerapkan pola makan sehat seimbang. Pilih buah-buahan segar dan sayuran, kacang-kacangan dan daging tanpa lemak. Konsumsi makanan juga merupakan sumber kalsium dan perkembangan bayi folat. Sebagai panduan, Anda dapat membaca informasi lebih lanjut tentang makan yang sehat untuk wanita hamil.
  • Berolahraga secara teratur. olahraga teratur atau kegiatan setiap hari dapat menghilangkan stres dan memperkuat tubuh ibu hamil. Pertanyaan tentang kesehatan dan olahraga, yang akan dibuat dengan dokter Anda jika Anda menderita penyakit tertentu, seperti diabetes.

Kebiasaan berhenti yang berbahaya bagi janin

Merokok, alkohol, dan mengkonsumsi terlalu banyak minuman berkafein dapat meningkatkan risiko cacat mental dan fisik pada anak yang belum lahir. Dengan menghindari ketiga, Anda dapat meminimalkan risiko praeklamsia dan risiko bayi dengan berat badan lahir rendah. Kondisi ini sering terjadi pada wanita yang melahirkan pada usia 35.

Baca Juga : Tetap Aktif Bekerja Saat Hamil

Deteksi kelainan kromosom pada bayi

Kulit dan jika tes yang diperlukan untuk mendeteksi kemungkinan kelainan kromosom pada janin.

Kabar baiknya adalah bahwa pada usia 35 tahun, pemahaman dan gaya hidup secara umum relatif lebih baik daripada yang berusia 20-an. Dengan demikian, akan lebih mudah untuk mempertahankan kehamilan yang sehat di kemudian hari.

Jika Anda lebih tua dari 35 tahun dan memiliki lebih dari enam bulan gagal mendapatkan bayi, Anda dapat berkonsultasi dokter kandungan untuk mengintensifkan hamil.

Baca Juga : Vitamin dan Mineral yang Dibutuhkan Saat Hamil

Posted by : Abdul Syukur – Kesehatan, Selasa 14 Maret 2017 15:59:34

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *