Ini Aturan Minum Obat Antibiotik untuk Ibu Hamil

Ini Aturan Minum Obat Antibiotik untuk Ibu Hamil

Antibiotik tampak sedikit menakutkan untuk obat selama kehamilan. Meskipun berbagai perubahan alam selama kehamilan membuat tubuh lebih rentan terhadap infeksi bakteri. Untuk memerangi infeksi bakteri, Anda akan perlu antibiotik.

Ini Aturan Minum Obat Antibiotik untuk Ibu Hamil

Sebenarnya, tidak semua jenis antibiotik yang berbahaya bagi ibu hamil. Dokter bisa jenis antibiotik yang aman untuk ibu dan bayi dianggap memilih.

Keadaan Need antibiotik

dokter Recital untuk memberikan antibiotik pada wanita hamil ketika tidak ada pilihan pengobatan lainnya. Selain itu, risiko efek antibiotik pada janin akan diperkirakan oleh dokter sebagai risiko janin dari penyakit, dibandingkan dengan pengobatan sendiri, dokter dapat memilih untuk memberikan antibiotik.

Infeksi bakteri yang paling dialami oleh wanita hamil adalah infeksi saluran kemih dan infeksi kelompok streptokokus B. Kedua kondisi memerlukan antibiotik untuk pengobatan. Bahkan jika antibiotik tidak diberikan, dapat membahayakan janin.

Selain itu, juga antibiotik yang biasa digunakan ibu hamil yang mengobati penyakit ginjal (pielonefritis), radang usus buntu, kolesistitis, korioamnionitis atau infeksi amnion dan korion.

Antibiotik tidak boleh digunakan tanpa pandang bulu. Antibiotik tidak dapat digunakan untuk menangani pilek dan flu karena antibiotik tidak digunakan untuk mengobati penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus. Diare, meningitis dan pneumonia dapat disebabkan oleh virus atau bakteri. Untuk menentukan penyebabnya, dokter dapat melakukan penelitian dan meminta tes darah atau tes urine.

Antibiotik aman untuk dikonsumsi selama kehamilan

Penggunaan antibiotik selama kehamilan tidak takut resep dan asal bersama-sama dengan saran dari dokter. Beberapa jenis antibiotik dianggap aman untuk ibu hamil adalah amoksisilin, ampisilin, penisilin, klindamisin, eritromisin, dan nitrofurantoin. Selain itu, jenis, antibiotik untuk wanita hamil juga merenungkan memperhitungkan dosis dan durasi penggunaan narkoba, serta melihat usia kehamilan.

Jenis antibiotik untuk ibu hamil yang berisiko harus dihindari, seperti antibiotik tetrasiklin. Obat ini mengganggu wanita hamil hati-risiko dan mempengaruhi warna gigi pada janin.

Anda juga dapat memperhatikan kategori obat tidak diizinkan selama kehamilan. Secara umum, obat diklasifikasikan dalam kategori A, B, C, D, dan kategori X. Obat A dianggap paling aman, sementara obat adalah di kelas X telah terbukti berbahaya bagi janin dan tidak boleh oleh wanita hamil. Tanyakan kepada dokter Anda tentang kategori obat yang aman atau peningkatan risiko kehamilan.

Cara menggunakan untuk menemukan aturan penting

Aturan untuk penggunaan obat adalah faktor yang paling penting bagi siapa saja, terutama ketika berbicara tentang penggunaan antibiotik oleh wanita hamil. Apa yang harus dipertimbangkan?

  • Sebisa mungkin, hindari antibiotik pada trimester pertama kehamilan, masa pembentukan organ janin.
  • Penggunaan antibiotik yang sudah memiliki sejarah penggunaan yang aman untuk efek
  • Konsumsi obat dengan dosis efektif terendah.
  • Tidak meningkat antibiotik dengan obat bebas atau jenis lain tanpa rekomendasi dari dokter karena risiko mengurangi efektivitas atau efek obat.

Sekarang Anda tidak perlu takut konsumsi antibiotik yang berlebihan selama kehamilan. Meski begitu, penggunaan antibiotik dan obat lain hanya boleh dilakukan dalam konsultasi dengan dokter.

Solusi Cepat Hamil Gif

Baca Juga :

Ini Alasan Ibu Hamil Rajin Berolahraga Melahirkan Bayi Pintar

Fakta Tentang Ciri Hamil 1 Minggu

Buah Yang Bagus Dikonsumsi Ibu Hamil Karena Baik Untuk Janin

Posted by : Abdul Syukur – Obat Penyubur Kandungan, 08 Maret 2017 13:29:31

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *